Find and Follow Us

Selasa, 10 Desember 2019 | 21:49 WIB

BMKG: Wilayah Sumatera Selatan Alami Suhu Ekstrem

Senin, 11 November 2019 | 14:15 WIB
BMKG: Wilayah Sumatera Selatan Alami Suhu Ekstrem
facebook twitter

INILAH.COM, Palembang - Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) menyebut wilayah Sumatera Selatan sedang mengalami kondisi suhu udara ekstrem hingga mencapai 36 derajat celcius.

Kepala Seksi Observasi dan Informasi Stasiun Meteorologi SMB II Palembang, Bambang Beny Setiaji, mengatakan suhu 36 derajat celcius tersebut melewati suhu maksimum normal rata-rata yakni 32 derajat celcius.

"Suhu ekstrem ini dampak posisi matahari yang sedang berada di sekitar garis ekuator dan efek gas rumah kaca, sebab masih adanya asap akibat kebakaran hutan dan lahan," ujar Beny, seperti dikutip Antara, Senin (11/11/2019).

BMKG mencatat suhu ekstrem beberapa hari terkahir memuncak pada angka 36 derajat celcius pada Minggu (10/11). Angka tersebut jauh dari suhu rata-rata normal yakni 27 derajat celcius dan suhu udara maksimum 32 derajat celcius.

Suhu ekstrem terakhir di Sumatera Selatan pernah mencapai 37 derajat celcius pada 2015, tiga tahun setelahnya suhu cenderung normal. Namun pada 2019 suhu kembali mencapai 36 derajat celcius.

Namun meningkatnya suhu udara diprediksi tidak berlangsung terlalu lama karena akan ada potensi hujan pada 12-15 November 2019 seiring melemahnya Badai Tropis Nakri dan munculnya Sirkulasi Kalimantan.

"Munculnya Borneo Vorteks (Sirkulasi Kalimantan) menyebabkan masuknya massa udara dari Laut Cina Selatan dan Laut Jawa ke wilayah Sumsel, jadi ada potensi hujan tiga hari ke depan," tambahnya.

Hujan dengan kriteria sedang hingga lebat diprediksi turun di Kabupaten Lahat, PALI, OKU (Ogan Komering Ulu), OKU Selatan, Muara Enim, Banyuasin, Musi Rawas, Musi Rawas Utara, Empat Lawang, Musi Banyuasin, Kota Palembang, Pagaralam dan Prabumulih.

Sedangkan hujan dengan intensitas ringan turun di Kabupaten Ogan Komering Ilir (OKI), OKU Timur dan Ogan Ilir.

Kendati demikian BMKG tetap mengimbau masyarakat agar tidak melakukan aktifitas pembakaran di sekitar rumah maupun lahan pertanian mengingat kondisi udara masih kering, sehingga mudah memicu terjadinya kebakaran besar. [tar]

Komentar

x