Find and Follow Us

Kamis, 14 November 2019 | 06:54 WIB

Wapres Ma'ruf Sebut Sedang Diuji Presiden Jokowi

Jumat, 25 Oktober 2019 | 23:01 WIB
Wapres Ma'ruf Sebut Sedang Diuji Presiden Jokowi
Wakil Presiden Ma'ruf Amin
facebook twitter

INILAH.COM, Jakarta - Wakil Presiden Ma'ruf Amin mengaku mendapatkan ujian dari Presiden Joko Widodo pada hari pertama bekerja sebagai wapres dengan menugaskan ke Jepang untuk menghadiri penobatan Kaisar Jepang Naruhito serta bertemu sejumlah pejabat negara sahabat.

"Rupanya Pak Jokowi menguji saya, 'Kuat apa tidak Pak Kiai ini?' Malam pulang (dari Jepang), besok paginya pelantikan menteri, berikutnya langsung sidang kabinet. Tadi pelantikan wakil menteri. 'Wah rupanya Kiai kuat apa tidak ini?'" kata Ma'ruf di Hotel Grand Sahid Jaya Jakarta, Jumat (25/10/2019).

Ma'ruf bercerita kepergiannya ke Jepang, Senin (21/10) hingga Selasa (22/10), merupakan kunjungan kerja pertama yang dilakukan kurang dari 24 jam sejak dilantik sebagai wapres di Jakarta, Minggu (20/10).

Selain menghadiri upacara penobatan Kaisar Jepang Naruhito, Wapres Ma'ruf juga melakukan pertemuan bilateral dengan Raja Malaysia Yang di-Pertuan Agong Sultan Abdullah Al-Mustafa Billah Shah Ibni Almarhum Sultan Haji Ahmad Shah Al-Musta'in Billah dan juga mantan Perdana Menteri Jepang Fukuda.

Setelah dilantik, Ma'ruf langsung diminta mewakili Presiden menghadiri penobatan Kaisar Jepang.

"Tidak bernapas lagi, langsung pergi. Sampai di sana tidak bernapas juga, datang malam, pagi ketemu dengan Yang di-Pertuan Agong, habis itu ke tempat penobatan, pulang, shalat zuhur, asar, ketemu Pak Fukuda, langsung habis itu ke airport balik lagi (ke Jakarta)," kata Ma'ruf bercerita.

Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) itu meminta doa kepada seluruh sukarelawan yang mendukungnya pada Pilpres 2014 supaya dapat melaksanakan tugas sebagai wapres engan sebaik-baiknya.

Menurut Ma'ruf, tugas sebagai wapres merupakan tugas yang lebih berat daripada ketika kampanye pemenangan pasangan Jokowi-Ma'ruf pada pilpres.

"Sebenarnya justru sekarang ini, yang saya hadapi itu, jauh lebih berat daripada memenangi pilpresnya karena sekarang memikul tanggung jawab untuk melaksanakan amanah yang telah diberikan," ujarnya.

Turut hadir dalam acara syukuran tersebut, antara lain, Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati, Menteri Riset dan Teknologi Bambang Brodjonegoro, dan Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir. [tar]

Komentar

x