Find and Follow Us

Jumat, 18 Oktober 2019 | 14:56 WIB

DPR: Pembahasan RUU KPK Sejak 2015

Selasa, 17 September 2019 | 13:00 WIB
DPR: Pembahasan RUU KPK Sejak 2015
Ketua Badan Legislasi (Baleg) DPR Supratman Andi Agtas - (Istimewa)
facebook twitter

INILAHCOM, Jakarta - Pemerintah bersama DPR telah usai melakukan pembahasan revisi UU KPK. Pada Senin malam, (16/9) RUU KPK telah disepakati untuk dilakukan pengambilan keputusan tingkat satu di Panitia Kerja (Panja) RUU KPK.

Kemudian, hasil rapat panja semalam dibawa ke Badan Musyawarah (Bamus) DPR untuk dirapatkan. Hasilnya, Bamus menyepakati agar RUU KPK dibawa ke rapat paripurna pada Selasa pagi ini, (17/9).

"Pagi ini tadi sudah selesai di-Bamuskan, dan disepakati untuk dibawa ke paripurna pada pagi hari ini. Sehingga pada pagi hari ini sudah dijadwalkan untuk di paripurna kan. Diambil dalam keputusan pimpinan tingkat kedua," kata Ketua Badan Legislasi (Baleg) DPR Supratman Andi Agtas kepada wartawan di Gedung DPR, Senayan, Jakarta, Selasa (17/9).

Namun, banyak pihak mempertanyakan proses legislasi pembahasan RUU KPK karena sangat terkesan terburu-buru. Supratman pun membantah hal itu. Dia menjelaskan, pembahasan RUU KPK sudah dijajaki sejak 2015.

"Sebenarnya tidak terburu-buru. Kenapa saya katakan tidak terburu-buru? karena kan proses, kita kan sudah ikuti semua apa yang menjadi perdebatan di publik ya. Yang kedua ini kan soal perbedaan cara pandang kita bahwa pembahasan RUU KPK ini itu sudah berlangsung lama juga di Badan Legislasi dulunya," jelas Supratman yang juga ketua Panja RUU KPK.

Namun, lanjut Supratman, karena momentum dan waktu yang dinilai belum tepat, akhirnya DPR dan pemerintah sepakat untuk menunda revisi UU KPK.

"Bahwa dulu pernah ditunda karena momentumnya yang belum begitu bagus akhirnya ditunda. Tetapi kan juga komisi III juga sudah melakukan sosialisasi kepada kesepakatan dengan presiden dulu dengan pimpinan DPR bahwa DPR itu harus melakukan sosialisasi menyangkut soal UU KPK ini," jelasnya.

Menurut Supratman, pemerintah dan DPR tidak menutup mata terkait dinamika dan pro kontra di tengah masyarakat terhadap revisi UU KPK ini. Ia pun membantah sejumlah pihak yang menyebut pembahasan UU KPK cacat formil.

"Tidak, soal orang katakan cacat formil, tidak. Karena ini kan prosesnya meminta pendapat masyarakat itu sudah lama dilakukan, dalam 2 tahun prosesnya, cukup panjang. Yang kedua, UU KPK ini tidak pernah dikeluarkan dalam Prolegnas 5 Tahunan, jadi tetap ada. Kan Yang paling penting itu tidak boleh kemudian kalau dia keluar dari situ. Oleh karena itu bagi kami, Baleg sudah selesai diambil keputusan. Soal pro kontra itu biasa," ucap politikus Gerindra ini.

Supratman menambahkan, ia tidak bisa memastikan apakah RUU KPK bisa disahkan menjadi UU di dalam paripurna pagi ini. Menurut Supratman, itu menjadi bagian dari paripurna untuk menentukan.

"Ya sudah, ya nanti itu hak paripurna. Yang penting tugas saya melaporkan apa yang jadi catatan Gerindra di Baleg," tutup Ketua Panja RUU KPK ini.

DPR dijadwalkan menggelar paripurna pada Selasa (17/9) ini. Agenda paripurna salah satunya pengambilan keputusan tingkat 2 terhadap RUU KPK. [rok]

Komentar

x