Find and Follow Us

Kamis, 18 Juli 2019 | 14:49 WIB

Kantor PPP dan Kemenag Digeledah KPK Hari Ini

Oleh : Ivan Setyadhi | Senin, 18 Maret 2019 | 17:13 WIB
Kantor PPP dan Kemenag Digeledah KPK Hari Ini
(inilahcom)

INILAHCOM, Jakarta - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) membenarkan penggeledahan yang dilakukan di Kantor Kementerian Agama (Kemenag) hari ini, Senin (18/3/2019).

Tak hanya Kantor Kemenag, penyidik juga menggeledah Kantor PPP yang jadi markas Romahurmuziy, tersangka kasus dugaan jual-beli jabatan di lingkungan Kemenag.

"Siang ini, dalam rangka penyidikan, tim disebar di Kantor Kementerian Agama dan Kantor PPP," Kata Juru Bicara KPK Febri Diansyah dalam pesan singkatnya kepada wartawan.

Febri mengatakan, KPK menggeledah kantor PPP lantaran diduga ada bukti relevan di Kementerian Agama dan kantor PPP. Febri mengatakan, penggeledahan sedang berlangsung. Oleh karena itu, KPK berharap penggeledahan berjalan dengan baik.

"kami percaya pihak-pihak di lokasi akan koperatif dan mendukung proses ini," kata Febri.

KPK menetapkan tiga tersangka dalam operasi tangkap tangan di Surabaya, Jumat. Dalam operasi tersebut, KPK menetapkan mantan Ketua Umum PPP Romahurmuziy (RMY), mantan Kepala Kantor Wilayah Kementerian Agama Jawa Timur Haris Hasanudin (HRS), dan mantan Kepala Kantor Kementerian Agama Kabupaten Gresik Muhammad Muafaq (MFQ) sebagai tersangka.

KPK menduga ada transaksi yang dilakukan oleh HRS dan MFQ kepada RMY. Transaksi tersebut diduga terkait seleksi jabatan di lingkungan Kementerian Agama. Diduga, HRS sebelumnya telah menyerahkan uang sebesar Rp 250 juta kepada RMY untuk memuluskan langkah HRS menjabat Kepala Kanwil Kemenag Jatim. Dalam penanganan perkara tersebut, KPK mengamankan uang hingga Rp 156 juta.

KPK menyangka RMY melanggar pasal pasal 12 huruf a atau huruf b atau pasal 11 UU Tipikor jo pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHPidana. Sementara itu, HRS melanggar pasal 5 ayat 1 huruf a atau huruf b atau pasal 13 UU Tipikor. Sementara itu, MFQ disangka melanggar pasal 5 ayat 1 huruf a atau huruf b atau pasal 13 UU Tipikor jo pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHPidana. [adc]

Komentar

Embed Widget
x