Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Jumat, 22 Februari 2019 | 04:07 WIB

Kasus Suap Mesuji,KPK Ambil Sampel Suara Tersangka

Oleh : Ivan Setiadi | Sabtu, 9 Februari 2019 | 09:20 WIB

Berita Terkait

Kasus Suap Mesuji,KPK Ambil Sampel Suara Tersangka
Juru bicara KPK Febri Diansyah - (Foto: Inilahcom)

INILAHCOM, Jakarta - Lima tersangka kasus dugaan suap sejumlah proyek infrastruktur di lingkungan Pemkab Mesuji, diambil contoh suaranya oleh penyidik Komisi Pemberantsan Korupsi (KPK), Jumat (8/2/2019).

Adapun sampel suara diambil untuk kepentingan penyidikan, salah satunya menyocokkan bukti percakapan pihak-pihak yang terlibat.

"KPK memanggil saksi terkait dengan keperluan mengambil contoh suara guna kepentingan pemeriksaan lebih lanjut dalam perkara ini," kata juru bicara KPK Febri Diansyah, Jakarta, Sabtu (9/2/2019).

Kelima tersangka yang diambil sampel suaranya yakni Bupati Kabupaten Mesuji Khamami, adik Khamami bernama Taufik Hidayat, Sekretaris Dinas PUPR yang juga Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) Wawan Suhendra, pemilik PT Jasa Promix Nusantara dan PT Secilia Putri, Sibron Azis dan seorang pihak swasta bernama Kardinal.

Dalam kasus ini, Khamami diduga telah menerima suap sebesar Rp1,28 miliar dari Sibron Azis dan Kardinal atas proyek-proyek di lingkungan Pemkab Mesuji.

Uang itu merupakan bagian dari fee proyek sebesar 12%, yang diminta Khamami melalui Wawan Suhendra kepada rekanan calon pemenang atau pelaksana proyek di Dinas PUPR Pemkab Mesuji sebelum proyek lelang dilakukan.

Fee itu diduga pembayaran atas empat proyek infrastruktur yang dikerjakan oleh PT Jasa Promix Nusantara dan PT Secilia Putri.

Empat proyek yang menjadi bancakan Khamami yaitu, proyek pengadaan Base senilai Rp9,2 miliar dan proyek pengadaan bahan material ruas Brabasan-Mekarsari senilai Rp3,75 miliar. Kedua proyek ini digarap oleh PT JPN.

Sedangkan, dua proyek yang dikerjakan PT SP (Secilia Putri), yakni pengadaan Base Labuhan Mulya-Labuhan Baru-Labuhan Batin senilai Rp1,48 miliar dan proyek pengadaan bahan material penambahan kanan-kiri (Segitiga Emas-Muara Tenang) senilai Rp1,23 miliar.

KPK menduga uang Rp1,28 miliar itu bukan suap pertama yang diterima Khamami dari Sibron Azis. Khamami lebih dulu menerima suap sebesar Rp300 juta secara bertahap. Dengan demikian, total suap yang diterima Khamami sebesar Rp1,58 miliar.

Komentar

x