Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Sabtu, 15 Desember 2018 | 15:30 WIB

Evakuasi Korban KM Sinar Bangun di Tangan Keluarga

Rabu, 25 Juli 2018 | 21:11 WIB

Berita Terkait

Evakuasi Korban KM Sinar Bangun di Tangan Keluarga
(Foto: Istimewa)

INILAHCOM, Jakarta - Pernyataan mantan Komisioner Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) yang ngotot menuntut pemerintah untuk mengangkat jenazah korban KM Sinar Bangun di perairan Danau Toba, mendapat tanggapan dari aktivis sosial Ray Rangkuti.

Menurutnya, tuntutan supaya pemerintah melanjutkan evakuasi terhadap jenazah korban KM Sinar Bangun di dasar Danau Toba atau menghentikannya, adalah berada di tangan keluarga korban.

"Sebetulnya yang paling penting itu adalah keluarga korban. Apakah mereka punya kerelaan menerima fakta bahwa jenazah itu tidak diangkut oleh pemerintah dari dasar danau. Kalau mereka rela tentu saja orang-orang tidak dapat lagi melakukan kritik ke pemerintahan Pak Jokowi," kata Ray Rangkuti.

"Kecuali mereka (keluarga korban) menyatakan menolak, menyatakan kecewa, dan sebagainya. Kalau itu yang terjadi tentu kita patut mempertanyakan keengganan pemerintah dalam hal mengangkat jenazah. Tapi ini kan tidak," tuturnya.

Sejumlah keluarga korban KM Sinar Bangun sudah merelakan dihentikannya evakuasi oleh pemerintah karena keterbatasan teknologi dan medan berbahaya di dasar danau. Mereka tidak tega jika melihat jenazah keluarganya dalam keadaan tidak utuh.

Ketika keluarga korban sudah ikhlas dihentikannya pencarian namun masih ada pihak yang menuntut supaya evakuasi tetap dilanjutkan, kata Ray Rangkuti, kritikan tersebut menjadi tidak berdasar dan malah subyektif.

"Kritikan itu jadi subyektif. Obyektifnya itu keluarga menerima," tambahnya. [ton]

Komentar

x