Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Selasa, 23 Oktober 2018 | 07:23 WIB

Negara Lain Belajar dari Indonesia Soal Desa

Oleh : Ajat M Fajar | Kamis, 3 Mei 2018 | 20:14 WIB

Berita Terkait

Negara Lain Belajar dari Indonesia Soal Desa
Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi , Eko Putro Sandjojo - (Foto: Inilahcom)

INILAHCOM, Jakarta - Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi (Mendes PDTT), Eko Putro Sandjojo, mengunjungi Kantor Pusat 'International Fund for Agricultural Development' (IFAD) di Roma, Italia, Selasa (2/5).

Dalam kunjungan tersebut, Menteri Eko berdiskusi langsung dengan Wakil Presiden IFAD, Cornelia Richter dan Direktur Kawasan Asia Tenggara dan Kantor Sub-Regional Pasifik IFAD, Ron Hartmann.

Menteri Eko mengatakan, percepatan pembangunan di pedesaan adalah kunci penting pertumbuhan ekonomi Indonesia. Selain memetakan potensi produk unggulannya, desa juga harus didorong untuk mampu memberi nilai tambah pada komoditas tersebut agar memiliki daya jual yang lebih tinggi.

"Sarana pascapanen sangat dibutuhkan di desa. Tentu hal tersebut juga perlu didukung dengan skala produksi produk unggulan desa yang besar agar investor tidak ragu masuk ke desa. Dengan demikian, pendapatan masyarakat akan lebih besar," ujar Menteri Eko dalam keterangan persnya, Kamis (3/5/2018).

Dirinya menambahkan, pemerintah perlu menggandeng sektor swasta dalam hal penyediaan sarana pascapanen tersebut. Sejalan dengan gagasan tersebut, Kemendes PDTT)telah menginisiasi komitmen kerjasama dalam bentuk Memorandum of Understanding (MoU) antara perusahaan swasta dengan pemerintah daerah serta instansi terkait untuk mengembangkan potensi unggulan desa.

"Ada 102 kabupaten, 68 dunia usaha, serta sejumlah instansi terkait yang berkomitmen membangun desa. Kesepakatan terjalin untuk dapat bekerjasama dalam mengembangkan Produk Unggulan Kawasan Perdesaan (Prukades) dan penyediaan sarana pascapanen," sambungnya.

Dengan adanya Prukades dan sarana pascapanen yang memadai, ujar Eko, produktivitas produk unggulan desa dapat meningkat signifikan dan memiliki daya saing yang lebih tinggi. Dengan demikian, pendapatan ekonomi masyarakat desa dan pertumbuhan ekonomi akan meningkat. Pemerataan ekonomi pun akan terwujud.

Sementara itu, Direktur Kawasan Asia Tenggara dan Kantor Sub-Regional Pasifik IFAD, Ron Hartmann, mengapresiasi kunjungan Menteri Eko ke Kantor Pusat IFAD untuk mendiskusikan strategi pengentasan kemiskinan di pedesaan.

Dirinya mengungkapkan, IFAD dan negara-negara lain belajar banyak hal dari Indonesia tentang pembangunan desa yang berkelanjutan.

"Banyak negara telah mendapatkan manfaat dengan mempelajari kebijakan pemerintah Indonesia dalam percepatan pembangunan desa, salah satunya melalui dana desa. Kunjungan ini sekaligus juga menandakan hubungan kerjasama yang kuat antara pemerintah Indonesia dengan IFAD dalam memperluas peluang kerjasama strategis di masa mendatang," ujar Direktur Ron.

Turut hadir dalam pertemuan ini Wakil Duta Besar Indonesia untuk Italia George Lantu, Direktur Jenderal Pembangunan dan Pemberdayaan Masyarakat Desa (PPMD) Kemendes PDTT Taufik Madjid, Staf Khusus Mendes PDTT Indra Muda Salim, dan Direktur Kawasan Asia dan Pasifik IFAD, Nigel Brett.

Kunjungan Menteri Eko ke Roma juga sekaligus memenuhi undangan IFAD untuk menjadi pembicara utama dalam Konferensi Internasional dengan tema 'Rural Inequalities: Evaluating Approaches to Overcome Disparities'.[jat]

Komentar

Embed Widget
x