Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Sabtu, 15 Desember 2018 | 13:06 WIB

Massa Kampanye di Jayawijaya Bawa Senjata Tajam

Rabu, 14 Maret 2018 | 16:38 WIB

Berita Terkait

Massa Kampanye di Jayawijaya Bawa Senjata Tajam
Kapolres Jayawijaya AKBP Yan Pieter Reba - (Foto: Istimewa)

INILAHCOM, Wamena - Massa peserta kampanye pilkada di Kabupaten Jayawijaya, Provinsi Papua memang terbiasa membawa senjata tradisional seperti parang, panah, busur, tombak, dan kampak.

Kapolres Jayawijaya AKBP Yan Pieter Reba mengatakan keberadaan senjata tajam pada acara kampanye, merupakan tradisi masyarakat di wilayah Jayawijaya.

"Keberadaan alat tajam saat kampanye tidak mempengaruhi karena itu budaya, dan kita sudah sampaikan kepada mereka untuk ikut menciptakan keamanan dan ketertiban," katanya di Wamena, ibu kota Kabupaten Jayawijaya, Rabu (14/3/2018).

Walau massa sering membawa alat tajam pada saat kampanye, namun lebih dari dua kali kampanye terbuka yang dilaksanakan oleh pasangan tunggal calon bupati dan wakil bupati Jayawijaya berjalan aman.

"Terkait pelaksanaan pengamanan kegiatan kampanye pilkada Jayawijaya yang dilakukan oleh pasangan John R Banua dan Marthin Yogobi, dari beberapa kampanye sampai saat ini berjalan dengan aman dan tertib, tadi juga saya memberikan arahan kepada masyarakat, semoga berjalan dengan baik," katanya.

Massa kampanye Rabu siang, menurut kapolres, kurang lebih 6.000 orang, sehingga personel keamanan hampir mencapai 200 orang, yang merupakan gabungan TNI dan Polri.

Berdasarkan, hampir 50 persen dari jumlah massa yang hadir, membawa senjata tradisional seperti panah dan busur, tombak atau yang oleh bahasa lokal disebut 'sege' serta parang dan kampak.

Pada kampanye pasangan Calon Bupati dan Wakil Bupati Jayawijaya John R Banua dan Marthin Yogobi ini, mereka memperkenalkan lima program unggulan, misalnya pendidikan gratis alias bebas SPP di semua tingkatan pendidikan, jaminan layanan kesehatan.

Program lainnya adalah jaminan perlindungan hukum, keamanan dan keadilan, serta ketersediaan bahan pangan yang murah, serta keterlibatan masyarakat dalam pembangunan.[tar]

Komentar

x