Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Sabtu, 26 Mei 2018 | 22:54 WIB
 

Fahmi Darmawansyah Ralat Nama Terkait Bakamla

Oleh : - | Sabtu, 27 Januari 2018 | 16:39 WIB
Fahmi Darmawansyah Ralat Nama Terkait Bakamla
Fahmi Darmawansyah - (Foto: Istimewa)

INILAHCOM, Jakarta - Terdakwa kasus korupsi Bakamla, Novel Hasan mengatakan beberapa nama anggota DPR RI yang disebut oleh Fahmi Darmawansyah dalam BAP telah diralat atau diklarifikasi dalam sidang di Pengadilan Tipikor.

Hal itu sebagaimana disampaikan Penasihat Hukum Novel, Saut Edward Rajagukguk saat dihubungi di Jakarta, Sabtu (27/1/2018).

"Ya diralat oleh Fahmi Darmawansyah setelah diperdalam oleh ketua majelis, karena saksi tidak mengetahui secara pasti dan hanya didasarkan dugaan semata. Mana bisa kesaksian berdasarkan dugaan," kata Saut.

Fahmi Darmawansyah menyebut nama anggota DPR Fraksi PDI Perjuangan Eva Sundari, anggota DPR Fraksi Partai Golkar Fayakhun Andriandi dan anggota Komisi XI DPR Bertus Merlas. Kemudian, Donny Imam Priambodo, Wisnu dari Bappenas.

Ia menjelaskan dalam BAP ada penjelasan dari Fayakhun bahwa setelah kasus ini terbuka, dia menduga uang yang diberikan ke Ali Fahmi Habsyi itu akan diberikan untuk beberapa anggota DPR. Namun, Fahmi Darmawansyah tidak jelas karena yang mengetahui hanya Adami

"Tapi dia (Fahmi Darmawansyah) tidak jelas. Yang mengetahui hanyalah Adami. Makanya, waktu itu hakim mengatakan bahwa kalau tidak tahu ya dijawab aja tidak. Kan pertanyaan seharusnya kalau ditanya jaksa tahu atau tidak, ya jawab tidak. Kalau tahu ya jawab tahu," ujarnya.

Kemudian, Saut sebagai pengacara Novel Hasan menanyakan kepada Fahmi Darmawansyah yang menjadi saksi apakah kenal dengan kliennya atau pernah memberikan uang atau klienya pernah tidak meminta sesuatu terkait kasus tersebut.

"Jawabannya tidak pernah dan tidak kenal. Jadi, memang Fahmi Darmawansyah selalu memberikan uang kalau diminta oleh Adami yang merupakan keponakannya Fahmi Darmawansyah," jelas dia.

Ia menambahkan kalau uang yang diberikan ke kliennya yaitu Novel Hasan itu tidak pernah bersumber daripada Fahmi habsyi maupun Fayakhun, karena yang memberikan itu adalah Adami diserahkan langsung ke Novel.

"Sebab, itu disuruh oleh Eko dan tidak pernah ada uang yang diakui oleh klien saya dan sudah dikembalikan ke KPK tidak pernah bersumber dari Fahmi maupun Fayakhun," katanya.

Di samping itu, Saut yakin KPK bekerja sangat hati-hati karena penyebutan nama didalam BAP bisa saja terjadi akibat dimanfaatkan orang mencari keuntungan.

"Saya memang pernah membaca di BAP bahwa Komisi 1 DPR pernah berkunjung ke Bakamla, kita ikuti saja proses persidangan dan sudah jelas klien kami Novel tidak ada hubungan dengan lobi-lobi ke DPR," katanya.

Untuk diketahui, persidangan kasus korupsi satelit monitoring Bakamla dengan terdakwa Novel Hasan menghadirkan saksi yang juga terpidana kasus korupsi Bakamla Fahmi Darmawansyah di Pengadilan Tipikor, Kamis (25/1/2018).

Dalam persidangan, Jaksa KPK membacakan berita acara pemeriksaan (BAP) Fahmi Darmawansyah setelah saksi sempat menyatakan lupa soal nama-nama dalam BAP tersebut.

"Saya dapat ketahui dari Ali Fahmi bahwa peruntukan uang 6 persen untuk mengurus proyek di Bakamla untuk saudari Eva Sundari, Komisi I DPR Fayakhun, Komisi XI DPR Bertu Merlas, Doni Priambodo, Wisnu Bappenas, DJA," kata Jaksa mengulangi BAP Fahmi Darmawansyah.

Kemudian, Fahmi Darmawansyah membenarkan BAP yang dibacakan oleh jaksa tersebut."Iya betul BAP saya," ujar Fahmi.

Namun, Fahmi Darmawansyah dicecar oleh ketua majelis hakim apakah mengetahui dan menyaksikan sendiri pemberian uang proyek satelit Bakamla ini.

"Tidak yang mulia. Tidak tahu pasti. Hanya dugaan saja yang mulia," kata Fahmi Darmawansyah

Akhirnya, hakim pun menegur Fahmi Darmawansyah untuk menjawab dengan tegas jangan sampai berspekulasi atau menduga-duga terhadap keterangan yang disampaikannya dalam persidangan.

"Saudara jawab yang jelas memang tahu atau tidak tahu? Kalau memang tidak tahu, jawab tidak tahu. Jangan menduga-menduga dan menjawab yang tidak jelas," katanya.

Kemudian, Fahmi Darmawansyah pun langsung menjawab tegas tidak mengetahui soal pemberian uang tersebut."Tidak tahu Yang Mulia. Maaf," tandasnya.

Komentar

 
Embed Widget

x