Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Rabu, 15 Agustus 2018 | 09:02 WIB

Warga yang Tenggelam Terseret Arus Belum Ditemukan

Oleh : - | Selasa, 16 Januari 2018 | 01:04 WIB
Warga yang Tenggelam Terseret Arus Belum Ditemukan
(Foto: ilustrasi)

INILAHCOM, Mataram - Kantor Pencarian dan Pertolongan (SAR) Mataram, Nusa Tenggara Barat (NTB), belum berhasil menemukan dua orang warga yang tenggelam meskipun sudah melakukan upaya pencarian menggunakan berbagai peralatan.

"Upaya pencarian dari pagi hingga petang hari masih nihil," kata Humas Kantor Pencarian dan Pertolongan (SAR) Mataram I Gusti Lanang Wiswananda, ketika dihubungi di Mataram, Senin (15/1/2018) malam.

Dua warga yang tenggelam adalah Abdul Hamid, warga Desa Soki, Kecamatan Belo, Kabupaten Bima, dan Dedi Suriadi (26), asal Desa Kawo, Kecamatan Pujut, Kabupaten Lombok Tengah.

Abdul Hamid dilaporkan hilang dan diduga terseret arus banjir yang terjadi pada Sabtu (13/1). Sedangkan Dedi Suriadi, tenggelam setelah terseret arus di Pantai Semeti, Desa Selong Belanak, Kabupaten Lombok Tengah, pada Minggu (14/1), sekitar pukul 13.00 WITA.

Dedi Suriadi terpeleset kemudian terseret arus hingga tenggelam ke tengah laut ketika hendak menyelamatkan Eka Madayati, yang juga terseret arus ke tengah laut.

Eka Madayati yang juga warga Desa Kawo, sudah ditemukan oleh warga dan anggota Kepolisian Sektor Sengkol dalam keadaan meninggal dunia tidak lama setelah kejadian.

"Korban Abdul Hamid belum ditemukan, meskipun sudah diupayakan melakukan tindakan penyelaman di DAM Ncera. Begitu juga dengan pencarian korban Dedi Suriadi, masih belum membuahkan hasil," ujarnya.

Anggota Tim SAR Agus Hendra Sanjaya menambahkan, sebanyak delapan orang anggota tim melakukan pencarian dengan menyisir perairan pantai Semeti menggunakan perahu karet bermesin.

Upaya pencarian juga melibatkan anggota polisi air wilayah Kuta, dan anggota Polsek Praya Barat, Kabupaten Lombok Tengah, serta warga dan nelayan setempat.

"Wilayah pencarian pada hari kedua diperluas hingga 2 nautical mil dari titik semula hilangnya korban, tapi belum ada hasil. Upaya pencarian akan dilanjutkan Selasa (16/1)," katanya.[tar]

Tags

Komentar

x