Kamis, 30 Oktober 2014 | 19:59 WIB
Follow Us: Facebook twitter
2 Gunung Berstatus Siaga, 19 Waspada
Headline
IST
Oleh: Mevi Linawati
nasional - Senin, 1 November 2010 | 19:18 WIB
Berita Terkait
INILAH.COM, Jakarta - Setelah Gunung Merapi meletus, aktivitas sejumlah gunung berapi meningkat. Sedikitnya terdapat dua gunung berapi yang kini berstatus siaga dan 19 lainnya dalam status waspada.

"Ada 19 gunung berapi waspada di Indonesia, termasuk Krakatau, kemudian ada dua siaga, yakni Gunung Ibu di Halmahera dan Karangetang di Maluku Utara," ujar Kepala Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi, Surono di kantor Presiden, Jakarta, Senin (1/11).

Menurutnya, Gunung Krakatau saat ini sudah meletus, namun statusnya masih aman hingga radius 2 km. Sedangkan jarak aman di Gunung Merapi adalah 10 km. Sampai saat ini, Gunung Merapi masih berstatus awas. "Saya pastikan sekarang statusnya masih awas dan harus menghindar dari jarak 10 kilometer," kata dia.

Tingkat isyarat atau status gunung berapi berawal dari "normal", "waspada", "siaga", dan terakhir "awas". Normal berarti tidak ada gejala aktivitas tekanan magma dan level aktivitas menunjukkan tingkat dasar. Dalam kondisi ini, tindakan yang dilakukan adalah pengamatan rutin, survei, dan penyelidikan.

Status waspada berarti ada aktivitas, apapun bentuknya. Selain itu terdapat kenaikan aktivitas di atas level normal, peningkatan aktivitas seismik dan kejadian vulkanis lainnya, serta Ssdikit perubahan aktivitas yang diakibatkan oleh aktivitas magma, tektonik dan hidrotermal

Dalam kondisi waspada, tindakan yang dilakukan adalah penyuluhan atau sosialisasi kepada warga. Dilakukan pula penilaian bahaya, pengecekan sarana, dan pelaksanaan tiket terbatas.

Tingkat status berikutnya adalah siaga, berarti gunung berapi itu sedang bergerak ke arah letusan atau menimbulkan bencana. Selain itu terjadi pula peningkatan intensif kegiatan seismik. Jika tren peningkatan berlanjut, letusan dapat terjadi dalam waktu 2 minggu.

Dalam kondisi siaga, tindakan yang harus dilakukan adalah sosialisasi di wilayah terancam, penyiapan sarana darurat, koordinasi harian, dan piket penuh.

Tingkat yang terakhir adalah awas, seperti yang terjadi pada Gunung Merapi saat ini. Status awas menandakan gunung berapi yang segera atau sedang meletus atau ada keadaan kritis yang menimbulkan bencana. Terjadi letusan pembukaan dengan abu dan asap. Selain itu, letusan berpeluang terjadi dalam waktu 24 jam.

Dalam kondisi ini, wilayah yang terancam bahaya direkomendasikan untuk dikosongkan. Dilakukan pula koordinasi secara harian dan piket penuh. [TJ]
Dapatkan berita populer pilihan Anda gratis setiap pagi di sini atau akses mobile langsung http://m.inilah.com via ponsel dan Blackberry !. Kini hadir www.inilah.com di gadget Anda , dapatkan versi Android di Google Play atau klik http://ini.la/android dan versi Iphone di App Store atau klik http://ini.la/iphone
3 Komentar
ade
Sabtu, 6 Agustus 2011 | 14:26 WIB
dngn bencana yg prnah trjadi akibat letusan gunung merapi,sebaik y kali ne harus lebih hati2,agar tdk trjadi korban jiwa g.
nisa
Senin, 1 November 2010 | 20:39 WIB
astaghfirullah... kalo gunung krakatau meletus, bklan kn wilayah dmn aja ya ?? *jng sampe ya Allah.
putri
Senin, 1 November 2010 | 20:13 WIB
subhanalah smoga dngan adanya bencana ini manusia menjadi lebih beriman pada allah amien.....
Kirim Komentar
Nama :
Email :
Komentar :
Silahkan isi kode keamanan berikut

Komentar akan ditampilkan di halaman ini, diharapkan sopan dan bertanggung jawab.
INILAH.COM berhak menghapus komentar yang tidak layak ditampilkan.
Gunakan layanan gravatar untuk menampilkan foto anda.
BERITA LAINNYA
BERITA POPULER