Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Sabtu, 25 November 2017 | 16:28 WIB

Jumlah Umat Islam Potensi Kekuatan Ekonomi Politik

Oleh : Happy Karundeng | Kamis, 21 September 2017 | 23:04 WIB
Jumlah Umat Islam Potensi Kekuatan Ekonomi Politik
Ketua MPR RI Zulkifli Hasan - (Foto: Inilahcom)
facebook twitter

INILAHCOM, Magelang - Ketua MPR RI Zulkifli Hasan mengatakan penduduk Indonesia mayoritas Islam merupakan potensi yang sangat besar untuk dikonversi menjadi kekuatan ekonomi dan politik untuk memajukan negara Indonesia.

"Jumlah umat Islam di Indonesia sekitar 85 persen dari sekitar 260 juta jiwa penduduk Indonesia. Ini jumlah yang sangat besar, tapi sebagian besar belum dapat dikonversi menjadi kekuatan ekonomi dan politik," kata Zulkifli Hasan saat menyampaikan Sosialisasi Empat Pilar MPR RI di hadapan sekitar 5.000 orang anggota Muhammadiyah dan masyarakat setempat di Kecamatan Muntilan, Magelang, Jawa Tengah, Kamis (21/9/2017).

Ia mengatakan, peringatan tahun baru hijriyah yang diperingati umat Islam di Indonesia, seharusnya tidak sekadar hanya kegiatan rutin tapi dikreasikan menjadi kegiatan yang dapat menumbuhkan jiwa wirausaha dan mandiri bagi seluruh umat Islam di Indonesia. Menurutnya, ada tiga syarat bagi bangsa Indonesia yang mayoritas beragama Islam, untuk menjadi bangsa dan negara maju.

"Ketiga syarat tersebut adalah, ilmu pengetahuan, saling percaya, dan sistem nilai," bebernya.

Ia menjelaskan, syarat pertama adalah ilmu pengetahuan dimana setiap jiwa bangsa Indonesia wajib menuntut ilmu pengetahuan yang setinggi-tingginya, agar memiliki pengetahuan dan keterampilan.

Para pendidiri bangsa, kata dia, telah mengamanahkan hal ini dalam pembukaan UUD 1945, yakni tujuan negara Indonesia antara lain mencerdaskan bangsa.

"Bangsa yang cerdas, adalah bangsa dapat bersaing dengan bangsa lainnya untuk memajukan negara Indonesia," katanya.

Syarat kedua, adalah saling percaya. Menurut Zulkifli, setiap jiwa bangsa Indonesia harus saling percaya dan menjaga kepercayaan.

Menurut dia, setiap jiwa rakyat Indonesia, harus percaya kepada orang tuanya, gurunya, pemimpinnya, kepada wakil rakyatnya di Dewan, kepada kelompok-kelompok masyarakat, kepada sesama rakyat, dan sebagainya.

"Kalau kita percaya satu sama lain, yang dilandasi dengan sikap jujur, adil, dan saling toleransi, maka bangsa Indonesia menjadi yang rukun dan damai," katanaya.

Zulikfli menegaskan, dengan saling percaya, maka bangsa Indonesia dapat bersatu, bersama-sama membangun bangsa dan negara Indonesia menjadi besar dan maju.

Pada kesempatan tersebut, Zulkili juga mengingatkan, agar bangsa Indonesia berhenti saling menghujat, saling mengecam, dan saling melontarkan ujaran kebencian.

"Kalau dengan bangsa lain, kita bisa menghormati, kenapa dengan bangsa sendiri tidak saling menghormati," katanya.

Syarat ketiga, sistem nilai. Menurut Zulkifli, Indonesia memiliki Pancasila sebagai ideologi negara, yang dalam semua silanya merupakan sistem nilai.

Nilai-nilai luhur yang terkandung dalam Pancasila, menurut dia, merupakan sistem nilai yang telah ada dan diwariskan oleh para leluhur bangsa Indonesia.

"Pancasila sudah terbukti, menyatukan seluruh bangsa Indonesia dalam bingkai NKRI (negara kesatuan Republik Indonesia)," katanya.

Zulkifli mengingatkan, agar seluruh bangsa Indonesia dapat menjunjung tinggi nilai-nilai luhur Pancasila dan menerapkannya dalam kehidupan sehari-hari.

"Jika bangsa Indonesia yang mayoritas Islam dapat bersatu, toleran, dan hidup damai, Insya Allah kekuatan umat Islam dapat dikonversi menjadi kekuatan ekonomi dan politik, sehingga Indonesia menjadi bangsa dan negara besar," tandasnya. [tar]

Komentar

 
x