Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Jumat, 22 September 2017 | 22:08 WIB

KPK Periksa Pegawai BRI Terkait Gratifikasi PT PAL

Oleh : Indra Hendriana | Senin, 17 Juli 2017 | 12:01 WIB
KPK Periksa Pegawai BRI Terkait Gratifikasi PT PAL
Juru Bicara KPK, Febri Diansyah - (Foto: inilahcom)
facebook twitter

INILAHCOM, Jakarta - Penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) memanggil Kepala Cabang Bank BRI cabang Mabes TNI Cilangkap Narti Laksono terkait penyidikan kasus dugaan gratifikasi tiga eks pejabat PT PAL Indonesia.

"Dia akan dimintai keterangan dalam kasus menerima gratifikasi untuk tersangka AC (Arief Cahyana, Kepala Devisi perbendaharaan," kata Juru Bicara KPK, Febri Diansyah, Senin (17/7/2017).

Dalam penyidikan kasus ini, KPK diketahui sudah memeriksa 14 saksi di Surabaya, tepatnya di kantor BPKP Jawa Timur. 14 saksi ini diperiksa untuk tiga tersangka penerimaan gratifikasi yakni M Firmansyah Arifin selaku Direktur Utama, Arief Cahyana selaku Kepala Divisi Perbendaharaan dan Saiful Anwar selaku Direktur Keuangan sebagai tersangka gratifikasi bukan terkait fee agensi penjualan dua kapan perang SSV.

Adapun pemeriksaan untuk mengkonfirmasi lebih lanjut indikasi penerimaan dan pengelolaan keuangan di luar mekanisme perusahaan.

Diketahui dugaan penerimaan gratifikasi ketiga tersangka terbongkar saat
penyidik melakukan penyidikan kasus suap fee agensi penjualan dua SSV dari Ashanti Sales Incorporation (AS Inc).

Penerimaan gratifikasi tersebut merupakan perbuatan yang terpisah dengan penerimaan suap yang sudah diproses sebelumnya, sehingga perlu diterbitkan sprindik baru terhadap ketiga tersangka itu.

Sebelumnya, penyidik sudah menyita uang sejumlah Rp 230 juta yang diduga sebagai gratifikasi yang diterima oleh ketiga tersangka. Penyidik terus mendalami penerimaan uang lainnya dalam perkara ini.

Atas perbuatannya ketiga tersangka disangkakan melanggar Pasal 12 B Undan-Undang (UU) Nomor 31 Tahun 1999 sebagaimana telah diubah dengan UU 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi.

Penetapan ketiga tersangka di atas merupakan pengembangan dari kasus penerimaan hadiah atau janji alis suap yang telah menjerat mereka tentang fee agensi dari Ashanti Sales Incorporation (AS Inc) terkait penjualan dua kapal perang Strategi Sealift Vessel (SSV) kepada pemerintah Filipina.

Di kasus suap fee agensi penjualan dua kapal perang dari Ashanti Sales Incorporation (AS Inc) kepada petinggi PT PAL Indonesia, KPK telah menetapkan 4 orang tersangka yakni Direktur Utama (Dirut) PT PAL Indonesia, M Firmansyah Arifin; Direktur Keuangan PT PAL Indonesia, Saiful Anwar; General Manager (GM) Treasury PT PAL, Arief Cahyana; dan Direktur Umum PT Pirusa Sejati, Agus Nugroho selaku perantara suap AS Inc.

Suap ini terbongkar setelah KPK melakukan operasi tangkap tangan (OTT) di Jakarta dan Surabaya. Petugas mengamankan uang sejumlah USD 25,000 sebagai suap dari AS Inc untuk para pejabat PT PAL Indonesia.

Dalam perjanjian penjualan dua kapal SSV buatan PT PAL Indonesia tersebut, AS Inc mendapatkan fee sebesar 4,75% dari kontrak penjualan senilai US$ 86,96 juta. Tapi ternyata, 4,75% itu sudah mencakup fee untuk oknum pejabat PT PAL sejumlah 1,25%. [fad]

 
x