Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Selasa, 27 Juni 2017 | 09:00 WIB

Transformasi Digital dalam Manajemen ASN

Oleh : - | Rabu, 10 Mei 2017 | 20:02 WIB
Transformasi Digital dalam Manajemen ASN
Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Asman Abnur - (Foto: inilahcom)
facebook twitter

INILAHCOM, Jakarta - Perkembangan era teknologi digital yang masif telah memacu Pemerintah untuk melakukan reformasi birokrasi di seluruh aspek tata kelola pemerintah.

Pengembangan Sistem Pemerintah Berbasis Elektronik (SPBE) atau yang lebih dikenal dengan E-Government (e-gov) kini menjadi program prioritas pemerintah, tidak hanya untuk meningkatkan kualitas pelayanan publik tapi juga untuk mengakselarasi sistem manajemen Aparatur Sipil Negara (ASN) di Indonesia.

"Kedepan, seluruh Sistem kepegawaian pemerintah akan terintegrasi secara online, sehingga seluruh Administrasi kepegawaian akan berlaku secara otomatis, tidak akan lagi urusan kepegawaian secara manual," ujar Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Asman Abnur di JCC, Senayan, Rabu (10/5/2017).

Menteri Asman menyampaikan bahwa Pemerintah telah memiliki PP Nomor 11 Tahun 2017 tentang Manajemen PNS sebagai turunan dari UU Nomor 5 Tahun 2014 tentang Aparatur Sipil Negara, dimana saat ini terdapat 5 fokus reformasi birokrasi yang menjadi prioritas pemerintah guna mewujudkan tata kelola pemerintah yang akuntabel, efektif, serta efisien salah satunya penerapan teknologi digital dalam sistem pemerintahan.

Selain layanan kepegawaian, kata Asman, pemerintah juga telah menerapkan e-budgeting (perencanaan anggaran), e-procurement (lelang elektronik), e-catalogue (belanja barang secara elektronik), e-audit (audit secara elektronik) hingga cash flow management system yaitu sistem managemen keuangan pemerintah yang terpadu secara online agar seluruh sistem keuangan negara dapat diakses masyarakat secara transparan.

Ia menjelaskan saat ini pihaknya tengah bekerja sama dengan Kementerian Komunikasi dan Informatika dan Bappenas untuk membangun integrasi seluruh aplikasi sistem pemerintah, sehingga kedepan seluruh aplikasi pemerintahan dapat tersambung secara online dan dapat diakses oleh kementerian, lembaga, departemen dan instansi.

Pada kesempatan ini, Wakil Presiden RI Jusuf Kalla memberikan apresiasi setinggi-tingginya bagi seluruh Pegawai Negeri Sipil yang telah memberikan komitmen serta kerja kerasnya dalam menjalankan roda pemerintahan demi mewujudkan tata kelola pemerintah yang akuntabel dan pelayanan publik yang prima.

Dengan adanya penerapan e-gov, JK mengharapkan seluruh sistem layanan pemerintah menjadi cepat, simple, singkat sehingga bermanfaat melayani masyarakat dan memberikan layanan terbaik untuk kesejahteraan bersama.

Dalam laporannya, Kepala BKN Bima Haria Wibisana menyampaikan bahwa transformasi digital dalam manajemen ASN tahun ini merupakan suatu fokus pemerintah yang diperlukan percepatan dalam implementasinya.

"Mendukung Indonesia menyongsong Digital Government 2020, BKN akan membangun sistem digital elektronik dalam sistem manajemen aparatur sipil negara agar Indonesia serta para aparaturnya siap dalam menghadapi era global yang kompetitif," ujar Bima.

Acara ini juga dihadiri oleh Menteri Keuangan Sri Mulyani, Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara, para Sekretaris Jenderal Kementerian, Sekretaris Daerah, serta para Kepala Badan Kepegawaian Daerah dari seluruh Indonesia.(*)

Tags

 
x