Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Jumat, 15 Desember 2017 | 05:47 WIB

DKPP Putuskan Ketua KPU DKI Langgar Etika

Oleh : - | Jumat, 7 April 2017 | 17:16 WIB
DKPP Putuskan Ketua KPU DKI Langgar Etika
Ketua KPU DKI Jakarta Sumarno - (Foto: Inilahcom/Eusebio Chrysnamurti)
facebook twitter

INILAHCOM, Jakarta - Dewan Kehormatan Penyelenggara Pemilu (DKPP) menyatakan Ketua KPU DKI Jakarta Sumarno terbukti melanggar kode etik penyelenggara pemilu atas sejumlah perkara dugaan pelanggaran kode etik yang ditujukan kepadanya.

"DKPP berpendapat Teradu satu (Sumarno) terbukti melakukan pelanggaran kode etik penyelenggara pemilu," ujar anggota Majelis Hakim DKPP, Nur Hidayat Sardini saat membacakan putusan sidang di Jakarta, Jumat (7/4/2017).

DKPP tidak menjelaskan pelanggaran etik yang dilakukan Sumarno selaku Teradu. Namun berdasarkan rangkuman pengaduan, Sumarno diadukan ke DKPP oleh sejumlah pihak atas berbagai kasus dugaan pelanggaran etik.

Pertama, terkait pertemuannya dengan calon gubernur DKI Jakarta nomor urut tiga Anies Baswedan di TPS 29 saat dilaksanakan pemungutan suara ulang 19 Februari 2017.

Kedua, Teradu tidak menindaklanjuti 28.000 pengaduan warga masyarakat pemilik KTP yang disampaikan ke Rumah Lembang, di mana para pemilik KTP tersebut tidak mendapat hak pilih, seperti yang terjadi di TPS 37 Kelurahan Tegal Alur, Kalideres, Jakbar.

Ketiga, Teradu tidak pernah mengumumkan kepada publik mengenai kedekatan khususnya dengan cagub Anies Baswedan yakni sebagai sesama mantan aktivis HMI MPO. Hal ini dinilai dapat merusak independensi Teradu selaku penyelenggara Pemilu.

Keempat, Teradu pada kurun 2-8 Desember 2016 memasang "profile picture" whatsapp dengan gambar demo aksi 212. Tindakan tersebut dipandang merupakan indikasi keberpihakan Teradu kepada kandidat tertentu.

Kelima Teradu bersama anggota KPU DKI Dahliah Umar serta Ketua Bawaslu DKI Mimah Susanti menghadiri pertemuan internal pasangan calon Ahok-Djarot di Hotel Novotel Mangga Dua pada 9 Maret 2017, sehingga dinilai telah melanggar ketentuan Pasal 13 huruf f Kode Etik Penyelenggara Pemilu yang mewajibkan penyelenggara Pemilu bersikap dan bertindak nonpartisan dan imparsial dengan menolak segala sesuatu yang dapat menimbulkan pengaruh buruk terhadap pelaksanaan tugas dan menghindari diri dari intervensi pihak lain.

DKPP menyatakan Sumarno melanggar kode etik, sedangkan teradu lain yakni anggota KPU DKI Dahliah Umar dan Ketua Bawaslu DKI Mimah Susanti tidak terbukti melanggar etik.

DKPP memberikan peringatan kepada Sumarno sementara bagi Dahliah serta Mimah namanya akan direhabilitasi. DKPP memerintahkan KPU RI dan Bawaslu RI melaksanakan putusan tersebut selambatnya tujuh hari sejak putusan dibacakan.

Ketua DKPP Jimly Asshiddiqie selaku pimpinan sidang menyatakan kasus tersebut menjadi pelajaran bagi seluruh pihak, termasuk DKPP.

Kasus pelanggaran etik ini menurut Ketua DKPP Jimly, harus diperbaiki karena proses tahapan menuju Pilkada DKI Jakarta putaran kedua belum selesai.[tar]

Tags

Komentar

 
x