INILAH.COM, Jakarta - Fraksi Partai Gerindra menilai pemberian Bantuan Langsung Sementara Masyarakat (BLSM) untuk 15,5 juta rumah tangga sasaran selama empat bulan, bersifat politis menjelang Pemilihan Umum 2014.