Jumat, 28 November 2014 | 16:34 WIB
Follow Us: Facebook twitter
Prabowo Subianto RI-1, Tapi Syaratnya....
Headline
Prabowo Subianto - inilah.com
Opini: Derek Manangka
nasional - Senin, 24 September 2012 | 09:43 WIB
Berita Terkait

INILAH.COM. Jakarta - Lupakan dukungan dunia internasional terhadap Prabowo Subianto untuk menjadi Presiden ke-7 Republik Indonesia. Sebab perkembangan baru menunjukkan pembicaraan tentang peluangnya untuk menjadi Presiden RI lewat Pemilihan Umum Presiden (Pilpres) 2014 dari hari ke hari terus menjadi topik pembicaraan yang hangat.

Sehingga tanpa dukungan dunia internasional, jika partai yang mengusung Prabowo sebagai capres, pendiri Partai Gerindra ini tetap berpeluang besar menjadi RI-1.

Banyak yang meyakini, bekas anak mantu Presiden ke-2 RI, Soeharto itu, memiliki peluang lebih besar dibanding kandidat lainnya. Kemenangan pasangan Joko Widodo dan Basuki Tjahaja Purnama dalam Pilkada 2012 DKI, disebut-sebut sebagai salah satu referensi. Kemenangan pasangan yang didukung PDIP dan Gerindra itu antara lain ditengarai sebagai ditentukan oleh strategi "perang" ciptaan Prabowo.

Dalam Pemilihan Umum Kepala Daerah (Pemilukada) DKI baru lalu, pasangan yang menang, hanya didukung oleh dua partai: PDI Perjuangan dan Gerindra. Dua partai ini mampu mengalahkan pasangan yang diusung koalisi partai-partai besar.

Dalam kemenangan itu, Prabowo sebagai pendiri Gerindra dilihat sebagai sosok yang berperan besar dalam menyusun strategi pemenangan Jokowi-Ahok. Peran itu berada dalam keputusannya memilih Ahok atau Basuki Tjahaja Purnama dipasangkan dengan Jokowi.

Tanpa peran Prabowo, Ahok yang tadinya anggota DPR-RI mewakili Golkar, tidak akan mungkin "disulap" menjadi kader Garindra. Ahok bukan kader Gerindra dan Gerindra pun secara politik relatif kecil kekuatannya dibanding PDIP yang mencalonkan Jokowi.

Namun sekalipun kecil, Gerindra mampu meyakinkan PDIP dan berhasil. Sehingga tidak heran jika muncul anggapan, sekalipun kecil, calon Gerindra berhasil menjadi faktor penentu kemenangan dalam Pilkada DKI baru lalu.

Maka tidak heran, kemenangan pasangan Jokowi-Basuki tersebut ikut melambungkan popularitas Prabowo Subianto. Sebagai mantan Danjen Kopassus, sebuah korps berisikan militer terlatih, Prabowo diyakini menggunakan strategi perang dan infiltrasi dalam agenda politik Pilkada DKI.

Peran yang membuahkan kemenangan itu menghasilkan stempel tambahan bagi Prabowo sebagai kandidat kuat untuk merebut posisi Presiden di Pilpres 2014. Stempel ini melekat kepadanya mengingat Jakarta secara politik merupakan miniatur Indonesia. Sehingga sebagai penyusun strategi yang berhasil memenangkan Pilkada DKI ibukota NKRI, Prabowo diperhitungkan juga bisa berhasil menyusun strategi pemenangan Pilpres 2014.

Sebelum Pilkada 2012 pun, Prabowo sudah melakukan berbagai kegiatan agresif yang selalu bermuara ke pergantian kepemimpinan nasional. Kegiatan itu antara lain dengan membumikan dirinya kepada masyarakat luas melalui media sosial Facebook. Prabowo menjaring dukungan dari para pengguna media sosial yang berasal dari berbagai strata.

Caranya, secara teratur Prabowo menyapa para sahabatnya di jaringan dunia maya itu. Sapaannya menghasilkam interaksi. Hasilnya terjalin sambutan positif dari ratusan bahkan ribuan pengguna Facebook terhadap Prabowo sebagai kandidat Presiden.

Sambutan terdiri atas dua ketegori: yaitu acungan jempul ke atas dan komentar-komentar yang menggambarkan begitu 'fanatik'nya mereka terhadap Prabowo. Anak kandung begawan ekonomi, almarhum Sumitro Djojohadikusomo itu dilihat sebagai sebagai kandidat yang cocok menggantikan Presiden SBY.

Iklannya di televisi yang bertujuan mendukung pencalonan pasangan Jokowi-Ahok, tanpa disadari berangsur menjadi bagian dari komunikasi politik yang efektif. Yang menjadi pertanyaan, akankah keyakinan atas terpilihnya Prabowo selaku Presiden ke-7 RI, terwujud tanpa hambatan?

Sebelum tiba pada jawabannya, ada hal yang tidak bisa dihilangkan begitu saja, penyebab, mengapa nama Prabowo santer disebut-sebut sebagai salah seorang kandidat terkuat posisi presiden.

Pertama, pernyataan tentang keinginannya untuk menjadi Presiden RI, tidak melalui orang kedua, ketiga apalagi bersifat "katanya" ataupun malu-malu. Pernyataan itu dinyatakannya secara langsung. Sehingga masyarakat tidak perlu lagi bertanya-tanya ataupun harus melakukan klarifikasi.

Pernyataan keinginan yang dia nyatakan secara langsung, menumbuhkan kepercayaan bahwa Prabowo merupakan seorang figur yang berbicara apa adanya dan bukan peragu. Sebuah sikap yang sangat bertolak belakang dengan gaya Presiden ke-6 Republik Indonesia, SBY.

Kedua, masyarakat yang sudah lelah bercampur kesal menghadapi pola kepemimpinan SBY, seakan mendapatkan sosok pengganti yang pas. Masyarakat melihat dalam diri Prabowo terdapat satu karakter positif yang sedang dicari dan diperlukan bangsa Indonesia. Yaitu berani mengambil keputusan.

Ketiga, Prabowo berhasil memanfaatkan emosi masyarakat yang merasa negara ini tengah mengalami kekosongan pemimpin yang bisa digantungi harapan. Iklan-iklan pribadinya baik dalam bentuk video maupun baliho mampu membangunkan semangat bangsa Indonesia yang di beberapa situasi mulai mengalami kemerosotan.

Jadi kalau mau disimpulkan sekalipun baru bersifat sementara, sambutan dan dukungan terhadap pencalonan Prabowo erat kaitannya dengan keberhasilannya dalam melakukan komunikasi politik.

Komunikasi politik itu menggiring dan mempengaruhi masyarakat bahwa Prabowo merupakan kandidat presiden yang memiliki visi dan misi yang jelas tentang bagaimana membagun Indonesia menjadi sebuah negara besar.

Isu korupsi termasuk hal yang disentuhnya dalam komunikasi politik tersebut. Dalam dinding Facebook-nya Prabowo misalnya menyebut sudah banyak kader dan pemimpin Partai Gerindra, yang dia tendang dari partai yang didirikannya empat tahun lalu itu.

Prabowo juga mengungkapkan setiap kader Gerindra yang melakukan tindakan merugikan rakyat, selalu mendapatkan hukuman berat. Untuk itu ia membuka kotak pengaduan di sebuah website khusus.

Dengan berjalannya komunikasi politik Prabowo dan terus mengalirnya dukungan terhadap pencalonannya, yang tinggal ditunggu adalah hasil perolehan suara Partai Gerindra dalam Pemilu Legilslatif April 2014.

Gerindra harus bisa meraih suara hingga 20%. Jadi di DPR-RI yang memiliki kursi dan anggotanya sebanyak 560, Partai Gerindra harus bisa meraih kursi sebanyak 112. Hanya dengan hasil tersebut, Prabowo Subianto dapat dicalonkan langsung sebagai kandidat presiden pada Pipres Juli 2014.

Jika gagal meraih suara sebanyak 20%, Prabowo harus berkoalisi dengan partai lain. Yang menjadi penghambat atas pencapresan Prabowo, apabila partai koalisinya pun menghendaki kadernya menjadi calon presiden.

Syarat ini bukan hanya berlaku bagi Prabowo tetapi untuk semua kandidat dan partai. Karena ketentuan dan persyaratan tersebut diatur melalui Undang-Undang. Persyaratan itu bisa berubah apabila DPR dan pemerintah sepakat melakukam perubahan atas UU Pemilihan Presiden.

Hanya saja dalam perubahan UU tersebut, peran Gerindra, tidak cukup kuat. Sebab Gerindra merupakan salah satu partai yang perolehan suaranya dalam Pemilu 2009, masih cukup kecil. Sehingga disinilah sebetulnya kendala terbesar yang menghadang Prabowo untuk menjadi RI-1. [mdr]

Dapatkan berita populer pilihan Anda gratis setiap pagi di sini atau akses mobile langsung http://m.inilah.com via ponsel dan Blackberry !. Kini hadir www.inilah.com di gadget Anda , dapatkan versi Android di Google Play atau klik http://ini.la/android dan versi Iphone di App Store atau klik http://ini.la/iphone
6 Komentar
Arief Rahmat
Minggu, 18 Mei 2014 | 15:14 WIB
Pak. Prabowo patut didukung, karena karakter, kepribadian, latar belakang, dll. menunjukkan beliau pantas menduduki Singgasana Kepresidenan. Hanya saja kami berharap setelah berhasil jangan lupa dengan masyarakat, terlebih para Guru, Ustadz, maupun Kiyai. Tulangbawang-Lampung.
Farrel islam
Rabu, 19 Maret 2014 | 15:39 WIB
indonesia harus dipimpin oleh orang yang tegas dan barasal dari kalangan militer seperti Pak Prabowo Subianto, saya mendukung sepenuhnya pak Prabowo subianto sabagai calon presiden republik indonesia......., ayo pak prabowo maju teruzzz......
harry
Jumat, 18 Januari 2013 | 15:53 WIB
capres 2014 yakinlah partai anda pasti menang karena anda pemimpin yg tepat pilihan seluruh rakyat indonesia PAK.PRABOWO SUBIANTO Presiden RI 1,tp jgn lupa anda harus teliti memilih KADER KADER GERINDRA yang bebas dari NARKOBA DAN KORUPSI............SALAM INDONESIA RAYA .LAMPUNG
Samsul Arif
Kamis, 10 Januari 2013 | 00:15 WIB
Negeri ini butuh pemimpin yg tegas,peduli yg mampu menyatukan bangsa ini dr sabang - merauke, selama ini setelah runtuhnya orde baru kita menjadi terpecah-pecah, kriminalitas dmn2, korupsi meraja lela... saya rasa sosok pak PRABOWO cocok menjadi pemimpin negeri ini ke depannya... smg tuhan memberi jalan, terus berjuang pa PRABOWO.... we LUV U.......
Maimunah Hasan
Senin, 3 Desember 2012 | 21:18 WIB
Saya tetap mendukung P Prabowo untuk duduk di Singgasana RI 1, tapi sayang beliau tanpa pendamping. Banyak yang percaya bahwa bagaimana seseorang berinteraksi dengan keluarga adalah merupakan cermin terbaik untuk melihat bagaimana kelak seseorang, sebagai presiden atau wakil presiden, akan berinteraksi dengan rakyatnya. Dan tampaknya persoalan keluarga ini perlu mendapatkan skala prioritas, dan dipoles terlebih dahulu agar mulus menuju RI 1. Banyak wanita sholihah yang bersedia untuk menjadi pendamping beliau. Semoga awal tahun 2013 ini P Prabowo segera melaksanakan sunnatullah ini.
merta bali
Rabu, 28 November 2012 | 23:18 WIB
analisa penulis sangat tajam dan cerdas, tapi perlu tambahan bahwa peminpin yang kita butuhkan adalah yang punya karakter dan itu dimiliki oleh PRABOWO, sudah terlalu lama negara ini agak salah urus dan belum dapat pemimpin yang tepat. semoga PRABOWO mampu menlola kekayaan alam yang berlimpah dan sdm indonesi untuk kelangsungan kehidupan generasi kita, demi kemanusiaan, persaudaraan dan tanah air. MERTA. BANGLI BALI
Kirim Komentar
Nama :
Email :
Komentar :
Silahkan isi kode keamanan berikut

Komentar akan ditampilkan di halaman ini, diharapkan sopan dan bertanggung jawab.
INILAH.COM berhak menghapus komentar yang tidak layak ditampilkan.
Gunakan layanan gravatar untuk menampilkan foto anda.
BERITA LAINNYA
BERITA POPULER