Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Sabtu, 17 November 2018 | 19:03 WIB

Jejak Perjuangan di Masjid Agung Syuhada Pelaihari

Oleh : Harian Media Kalimantan | Minggu, 14 Agustus 2011 | 03:06 WIB

Berita Terkait

Jejak Perjuangan di Masjid Agung Syuhada Pelaihari
mitrasites.com

INILAH.COM, Tanah Laut - Masjid Agung Syuhada Pelaihari adalah masjid kebanggaan. Masjid ini tertua dan terbesar di Kabupaten Tanah Laut.

Dulu di Kampung Pelaihari, berdiri sebuah wadah peribadatan yang tidak diketahui kapan dibangunnya. Tempat itu terletak di tepi danau di Jalan Pusaka Pelaihari. Berkonstruksi kayu ulin, papan, dan beatap sirap berukuran 7x7 meter.

Wadah peribadatan yang dikenal dengan nama masjid itulah para pejuang pergerakan kebangsaan, sering berkumpul. Bukan saja untuk ibadah, tapi juga mengatur strategi perjuangan.

Pemerintah Belanda tak pernah curiga di dalam bangunan itu ada perjuangan rakyat Pelaihari bermula. Hingga beberapa kali pecah perang, masjid itu tak pernah terbuka kedoknya sebagai tempat pengaturan serangan ke benteng Belanda.

Menurut Sekretaris Umum Masjid Agung Syuhada Pelaihari, Khamarulzaman, di pasca kemerdekaan, peran masjid sedikit berubah. Hanya melayani jamaahnya beribadah. Namun seiring pertambahan penduduk, Masjid Agung Syuhada tak lagi mampu menampung jamaah.

"Beberapa tokoh masyarakat menilai, masjid perlu renovasi. Luasnya tak lagi bisa menampung jumlah jamaah," tutur Khamarulzaman kepada tim jejak masjid bersejarah di Kalsel Media Kalimantan.

Warga pun bergotong royong. Bahu membahu membangun Masjid Agung Syuhada. Menurut catatan-catatan lama, masjid pertama dibangun tahun 1935.

Dipelopori beberapa tokoh masyarakat, mereka membentuk panitia yang dibagi dalam dua kelompok kerja.Pertama bidang fatwa, yang terdiri H Mansur, H Jafri, H Abdul Gani, H Matran, H Ramli, H Anang Syukri, H Abdul Hamid, dan H Asmail. Mereka ini bertugas member fatwa hukum berdasarkan syariat
Islam.

Panitia kedua, khusus memberi motivasi masyarakat berwakaf dan infaq. Mereka lebih dikenal membidangi dana dan pengerahan massa secara massal. Di tim ini ada Sidik, H Abdussyukur, H Khali, H Aanang Tuah, H Bakeri, H Hasim, H Abul Kadir, Hasbullah dan H Nunci.

Selama pembangunan masjid, sebagaimana kisah masjid bersejarah lain di Kalsel, Masjid Agung Syuhada Pelaihari pun punya riwayat menarik.

Misalnya, ketika mendatangkan empat sokoguru dari Kampung Jilatan dengan panjang 40 meter berdiameter 50 cm.Perjalanan dari Jilatan menuju Pelaihari ditempuh dengan menarik secara massal oleh warga Pelaihari.

Mereka dibantu masyarakat desa yang dilalui seperti Desa Jilatan, Tajau Pecah, Tampang, dan Sarang Halang. Urusan makan dan minum, warga desa yang dilewati yang menyediakan.

Dari arsitektur bangunan, Masjid Agung Syuhada agaknya terpengaruh Masjid Agung Demak, terutama bentuk atap 3 rangkapnya. Di masjid ini juga terdapat tiga kubah di atas mihrab, teras depan dan kubah di atas atap
banguan.

Penamaan Masjid Syuhada diambil dari masa perjuangan. Pada periode Panitia Pembanguan Masjid diketuai H Abdulah Sani tahun 2000, masjid ini pernah membuat hendak direnovasi secara modern. Namun batal, lantaran
panitianya bubar.

Walau begitu, kini Masjid Agung Syuhada Pelaihari tetap semarak. Terlebih sejak digelar pengajian rutin oleh KH Ahmad Bakeri. Masjid tua ini semakin ramai jamaah. Ruang induk hingga plasa masjid selalu penuh jamaah saban pengajian rutin.

Renovasi sebenarnya sempat dilakukan lagi di tahun 2004. Itupun lantaran Guru Bakeri menyampaikan bahwa masjid perlu direnovasi lantaran tak lagi mampu menampung jamaah. Kebetulan saat pengajian berlangsung Bupati Tanah Laut H Adriansyah ikut hadir. [mor]

Komentar

Embed Widget
x